» » MovieDay: Fantastic Beasts The Crimes of Grindelwald

MovieDay: Fantastic Beasts The Crimes of Grindelwald

posted in: Ceritaku | 0

Mungkin tidak akan ada film yang tampak lebih cantik tahun ini daripada Fantastic Beasts: The Crimes of Grindelwald. Hampir setiap saat secara visual menggairahkan Рdari makhluk aneh, menakjubkan dan kostum mewah ke menara kabut dan batu-bata dari tahun 1920-an London dan Paris, semuanya berserakan dengan debu peri berkilauan dari Imajinasi tunggal J.K. Rowling.

Judul Fantastic Beasts The Crimes of Grindelwald

Awal Cerita

Film ini pada dasarnya dimulai dengan kaburnya seorang tahanan penjara: Penyihir dunia sihir, Gellert Grindelwald (Johnny Depp yang berambut kusut dan berambut keriting, tampak seperti hantu boot-jack dari David Byrne dan Julian Assange) yang telah ditawan selama berbulan-bulan oleh Kementerian Sihir Amerika. Upaya mereka untuk menahannya dalam jangka yang direncanakan jelas ditakdirkan; dalam beberapa saat ia bebas, dan pergi untuk mengejar tujuan pengecutnya.

Newt Scamander harus melakukan permintaan yang ramah tetapi mendesak dari guru dan pembimbingnya, Albus Dumbledore (Jude Law, yang membawa kebaikan yang indah, berkelap-kelip untuk peran itu). Tujuannya adalah untuk menemukan Credence Barebone (Ezra Miller), seorang Obscurial Amerika yang penting yang mencari mati-matian untuk ibu kandungnya di Paris. Meskipun Newt tidak terlalu diam-diam berharap bertemu dengan temannya yang berkelahi dengan Dark-Arts, Tina (Katherine Waterston) di sana, dengan bantuan tunangan kakak perempuannya, tunangan Ratu, yang sangat bobrok No-Maj Jacob (Dan Fogler).

Ada juga sekolah baru yang pernah ada di sekolah, Leta Lestrange (seorang Zo√ę Kravitz yang penuh perasaan, bermasalah), sekarang bertunangan dengan saudaranya Theseus (Callum Turner); Penyihir Prancis-Afrika, Yusuf Kama (William Nadylam), dalam perburuan sendiri atas Credence; Maledictus yang dikutuk darah bernama Nagini (Claudia Kim, membawa sebanyak mungkin manusia ke peran seorang wanita yang terus-menerus dipaksa berubah menjadi ular piton); dan Nicolas Flamel (Brontis Jodorowsky), seorang alkemis abadi yang memberi Grindelwald pelarian galleon-nya di departemen hantu-pale.

Kehebatan Imajinasi J.K.Rowling

Ini, yah … banyak. Dan ketika Rowling menumpuk pada mitologi dan backstories dan subplot, film mulai terasa sedikit seperti berjalan ke terowongan angin dan dalam 134 menit, penonton akan diajak untuk menyaksikan halaman-halaman yang berputar-putar dari naskahnya yang sangat padat.

Sutradara David Yates, seorang veteran dari Potter-verse yang memimpin empat film Harry dan the Beast pertama pada tahun 2016, melesat sebaik yang dia dapat melalui alur cerita yang terjalin, melompat-lompat dengan kasar dari adegan ke adegan. Meskipun itu adalah tim perancang produksi pemenang Oscar, Stuart Craig dan pelanggan Colleen Atwood dengan spektakulernya membuat visi Rowling benar-benar menjadi hidup di layar, mengisi setiap frame dengan merek pesona-pesona suasana hati mereka sendiri.

Sekarang dua film masuk, para pembuat konten Beasts telah berjanji untuk melengkapinya dengan seri dengan lima fitur sekaligus. Itu adalah tiga kesempatan lebih untuk menjelaskan dan menjelajahi batas-batas alam semesta Fantastis – dan untuk mewujudkan tidak hanya keanehan mengesankan dari tangan yang terlihat sejauh ini, tetapi mungkin juga sihir sungguhan yang nyata.

 

Muhammad Faizin
Follow Faizin:

Writer and Developer

Dulu suka menulis kode dan sejenisnya sampe malem, sekarang juga masih. Kesukaan pada menulis cerita sedikit demi sedikit terpupuk, apalagi sebagai mantan anak sekolahan dengan cita-cita kuliah di luar negeri.